Pas nonton 2012, sebenarnya saya nonton bareng temen a.k.a kecengan saya dari pas masuk SMK dulu. Ga tau knapa, dari pas pertama masuk kelas, truz ngliat dia saya ngerasa ada yg beda dari dirinya, perbedaan dari cewe2 pada umumnya lah.

Saya sengaja ngajak dia nonton, soalnya saya udah lama ga nonton ke bioskop dan kayaknya ga da lagi temen yg bisa diajak nonton. Kan setelah lulus sekolah, kita sibuk dengan dunia kita masing2, ada yang kuliah, adayg kerja, ada yg balik k kampong halaman buat dinikahkan (hhe, ada ga yah??). Jadi ga da lagi waktu buat ketemu. Kebetulan sekarang dia lagi kerja di Ciwalk sekalian aja saya ajak ngeDate itu istilah teman saya yg ngsmz waktu kita lagi asyik nonton.

Pas kemaren ketemu saya ngliat perbedaan yg drastis banget. Waktu jalan di lantai2 saya ngeliat ke bawah buat nyari dia. Dari ujung ke ujung truz sata cari, sampai akhirnya saya nemuin dia lagi ngliatin saya dari bawah, ternyata dia dari tadi udah ngeliat saya lagi jalan.

Pertama2 saya ga nyadar klo itu dia, tapi pas diliat lagi dengan seksama dan penuh ketelitian saya yakin dialah orang yg saya ajak nonton. Soalnya dia ga pake kerudung kayak waktu sekolah dulu. Rambutnya pendek diatas bahu, gaya rambutnya Agnes Monica-lah tapi agak panjang dikit. Katanya itu tuntutan pekerjaan yang dia geluti sekarang. Secara dia dah besar, harus bisa mandiri, ga mungkin masih minta2 ma orang tua, walau pun gitu tetep bangga ngeliat dia teruz.

Lalu saya datengin dia ke bawah. Kita ketawa2, ngobrol bentar. Karena ada itu masih jam kerja, dan ada kejaan yg harus diberesin akhirnya kita putuskan untuk menunaikan kewajiban masing2, dia kembali kerja dan saya jalan2 aja sendirian di Ciwalk.

Saya truz nungguin dia sampe jam kerjanya beres, lalu ganti baju. Setelah itu baru kita beli snack+minuman, lalu bergegas naik ke lantai2 untuk  nonton 2012.

Karena filmnya maen skitar sejam lagi, maka kita habisin waktu dengan ngobrol. Mulai dari masalah kerjaan, ngomongin anak2 sekelas, sampe masalah pribadi. Dia cerita klo adalah salah satu anak kelas yg nembak dia via message di FB, tapi pake kata yg sedikit kasar. Dia ngomong ke saya, “Sebenarnya orang itu teh mau nembak ato marah2 sih? Ya udah saya balez aja “Hehehehe” di messagenya.” Truz dia cerita lagi klo ada teman ato bisa dibilang sahabat saya ma dia, dan kita dulu pernah suka satu kelompok bareng gitu. Katanya cwo itu suka nganter dia pulang klo pulangnya malem dan kakaknya ga bisa jemput dia. Truz cwo itu nembak dia lewat smz, tapi dia tolak soalnya dia bilang lagi seneng maen bareng banyakan, lagi pengen rame2, blom mw ngjalanin lagi hubungan khusus. Saya pikir dia memang masih trauma ma pacarnya yg kmaren mungkin, secara dia kan baru putus ma temen sekelas juga.

Dah gitu kita masuk studio. Di dalem studio saya ngeliat dia selalu ketakutan klo ada adegan yang tegang di film 2012, kayak tanah hancur, gedung2 roboh, tsunami yang gede banget, sampe2 dia nangis. Dengan sangat malu2 saya coba buat nenangin dia, truz saya suruh dia buat pegang tangan saya. Dan dia pun menyambutnya dengan menaruh telapak tangannya di telapak tangan saya. Saya deg-degan banget, saya takut dia bakal nolak uluran tangan saya. Lagian kita kan masih berteman, blom ada ikatan khusus. Saya pegang erat banget tangannya supaya dia ga ketakutan lagi, mau saya peluk takut dibilang ngambil kesempatan dalam kesempitan, ya udah ga jadi, truz saya bilang aja, “Jangan takut lah, itu mah kan cuma di film.” Dia pun sedikit tersenyum dengan ucapan saya tadi. Tapi ternyata dia truz ketakutan klo ada adegan2 yg tegang lagi, kadang dia menutup mata sambil menundukan kepala dipundak saya (wahhh tambah deg-degan lagi!), atau megang tangan saya dengan kuat.

Ditengah keromantisan yg ga sengaja terjadi itu, ada aja halangan yg jadi penggangu, yaitu saya “kebelet” alias pengen kencing. Soalnya saya baru ngabisin minuman 1 botol gara2 haus banget dah makan popcorn yg keasinan. Iya niyh, mentang2 popcornnya cuma goceng, katanya lagi promosi eh ternyata popcorn yg rasanya asin banget, jadi dijualnya dengan harga yg miring. Karena takut keromantisan ini hilang saya pun menahan rasa kebelet ini sampe filmnya beres. Tau ga saya harus nahan kebelet ini sejam lebih soalnya film 2012 durasinya 2 jam setengah. Untung saya bisa nahan, dan untungnya lagi saya ga kena kencing batu gara2 harus nahan buat kebelakang selama sejam lebih.

Balik lagi ke topik semula, pas pegangan tangan, saya ngerasain jantung berdetak lebih cepat, suasana jadi sunyi, pokoknya dunia jadi serasa berhenti berputar untuk sekian detik, serasa melayang (berlebihan banget! :P). Tapi saya ga tau apa yg dia rasain pada saat itu terjadi, saya harap dia merasakan apa yang saya rasakan. Amiiin.

Setelah selesai nonton,saya anter dia pulang ke Soreang. Di tengah jalan kami singgah di dulu di Jl. Lengkong Besar, katanya dia ada perlu sebentar di rumah sodaranya. Saya nunggu di motor ketika dia masuk rumah sodaranya itu. Lagi asik ngeliatin kendaraan yg lalu lalang ditambah air yg turun akibat gerimis pada saat itu, saya mendengar ada orang yg nyapa, “Nak (sambil mengajak untuk berjabat tangan), Tjedi!”. Dalam hati, “Tjedi! Perasaan pernah dengar kata itu, tapi dimana yah!”. Truz Orang itu melanjutkan kata2nya, “Ayahnya ………”

Dhuarrrr!!! (Padahal ga da petir atau kilat yg nyambar, cuma hujan gerimis doank, tapi aneh saya denger suara petir yah?)

Kaget dunk saya, belom apa2 dah mau dikenalin aja ma orangtuanya. Dalam hati lagi, “Maaf pak, saya belom mau menikah, saya masih pengen kerja, saya belom pernah ngerasain kuliah, saya masih mau senang2 dengan status bujangan saya, saya masih mau beli barang2 yang saya ingin, saya belom mau punya anak.!!” Hhe lebay!!

Ternyata Ayahnya cuma mau bilang hati2 dijalannya, jangan ngebut, awas jalannya licin. Seperti orangtua lainnya yg memberi nasihat kepada anaknya. Saya pun ngerasa memang harus hati2, secara saya sama dia pernah jatuh dari motor gara2 nabrak tukang gorengan. Ahhhh..malu-maluin niyh!!

Setelah pamit kepada orang tuanya kami melanjutkan perjalanan ke Soreang. Wah cuaca benar2 memang sedang tidak mendukung, sepanjang perjalanan gerimis truz tak ada henti2nya. Aspal basah karena hujan, becek, tapi masih banyak ojek kok. (hhe garing!!)

Saya antar dia sampe depan gerbang rumahnya. Tapi tidak pamit pulang dulu sama ibunya, kayaknya udah pada tidur. Dan saya pun pulang ke rumah dengan muka kotor gara2 kecipratan air dari kendaraan motor yg ada didepan saya, celana basah, kedinginan, dan juga sedikit masuk angin.

Itulah pengalaman pertama saya ketika nonton bareng teman. Namanya juga masih deket2an blom ada sesuatu jalinan yg mengikat, jadi rasanya masih kaku aja.

Semoga ada manfaatnya bagi kamu yg baca. Doakan semoga cerita saya ini berakhir dengan bahagia.