Semua orang mungkin menganggap klo angka “13” merupakan angka damned shit f**k sial. Saya juga ga ngerti kenapa mitos ini muncul. Tapi saya kira pasti ada orang yg pernah mengalami kesialan yang berkaitan dengan angka “13”. Salah satunya adalah saya.

Kemaren saya mengalami beberapa kejadian yg dapat memancing nafsu syahwat amarah saya. Ga tau kenapa ini terjadi, apa mungkin karena kemaren2 saya banyak mengeluh tentang hidup. Ato karena saya banyak melakukan hal yg berdosa. Ato lagi mungkin kah saya sedang diuji untuk dapat menempuh kehidupan selanjutnya. Hanya Allah SWT Yang Maha Mengetahui-lah yang punya jawaban dan kehendak.

Pertama saya kehilangan charger hempon. Ceritanya 2 hari yang lalu saya mengisi batre di kantor, gara2 pas mau berangkat tiba2 batre lemah syahwat. Daripada harus nge-Charge di rumah, kan pasti butuh waktu yang lebih dari 1 jam bisa2 telat ke kantor, yoowis saya bawa charger aja ke kantor. Setelah makan siang perut kenyang dan batre hempon pun ikut kenyang saya cabut charger dari hempon. Charger hempon pun saya simpan di atas CPU deket tempat makan, soalnya teman sebelah meja juga suka nge-charge di kantor jadi ga usah bongkar tas lagi klo dia mau pinjam.

Pas mau pulang saya ambil tempat makan, tapi saya lupa apakah charger ikut masuk ke dalam kantong ajaib saya ato ga. Pas sampe rumah pun saya ga ngebuka2 c’kantong ajaib, karena capek saya ga sempet menggeledah isi c’kantong ajaib.

Keesokan harinya alias kemaren alias tanggal 13 saya baru ingat klo kemarennya nge-Charge hempon dikantor. Dan setelah parkir kendaraan saya lekas ke meja kerja dan liat ke CPU untuk memastikan ada ga c’charger tercinta itu. Ternyata… setelah diselidiki dengan mata saya sendiri yang bulat dan hitam agak kecoklatan ini saya tidak menemukan c’charger yang sudah menemani pasangannya, yaitu hempon Nokiem 5130 XpretMusang selama 4 bulan ini.

Saya tanya temen2 seperjuangan di kantor one by one (ceileh so’ Engress :P). mereka pun ga ada yang tau di mana keberadaan c’charger. Karena males tanya2 lagi saya pasang status aja. Dan ada temen yang kasih komeng “Dah dijual mam ku urang!hehe”, truz “Tuch dikolong ranjang! Makanya klo maen tuch jangan sampe hilang ingatan :P”, dan ada lagi komeng yang paling ngehe “Sok mam tukeran aja ma CD (celana dalem) gw! Mau ga?”. Saya ga tau apa maksud komeng yang terakhir. Huuuuh…

Setelah saya berpikir dan memfleshbek kejadian sehari sebelum tanggal 13 setelah pulang dari kantor saya sempat mampir sebentar ke tempat Photo Copy buat menjilid buku tutorial. Apa mungkin chargernya jatuh pas saya ambil buku yang belom dijilid. Ato kah tertinggal di kantor dan ada yang mengambilnya. Hmmmm… hanya Allah dan c’charger yang tau. Yach saya pun mengikhlaskan kepergian c’charger ke alamnya.

Sebenarnya saya pernah kehilangan hempon 2x sebelumnya. Dua-duanya hempon Nokiem. Sayangnya charger kedua hempon itu sudah di reQuest sama sodara2. Jadi ga mungkin kan klo harus meminta chargernya dikembaliin. Gengsi Dong!😛

Selamat Tinggal Charger Tercinta.

PS : klo ada yang bisa menerawang dimana keberadaan charger saya harap hubungi saya. Thanx!