The Ramen Girl

Hari Minggu kemaren saya mengisi waktu liburan saya dengan nonton felem. Hampir setiap akhir pekan saya selalu menyempatkan untuk mengisi kegiatan harian dengan nonton felem. Yah, intinya ingin menyegarkan kembali pikiran dengan yang sudah ngebul selama seminggu. Felem yang saya tonton judulnya “The Ramen Girl” di buat tahun 2008.

Dari judulnya saja kita sudah dibuat penasaran, oleh karena itu saya nyoba untuk ngedonlot felemnya. Felem ini dibintangi oleh Almarhumah Britanny Murphy yang berperan sebagai Abby. Abby ini adalah seorang warga Amerika yang datang ke Tokyo untuk menyusul sang pacar tercinta Ethan yang bekerja di sana. Tetapi ketika sampai di Tokyo si Ethan malah ninggalin si Abby di Tokyo sendirian.

Karena udah tanggung datang dan bekerja sebagai editor naskah di sebuah perusahaan biro hokum, Abby pun melanjutkan hidupnya di Tokyo.

Suatu malam Abby jalan ke depan apartemennya dan masuk ke sebuah kedai mie ramen. Bapak penjual mie ramen itu bilang klo kedainya telah tutup, tapi si Abby ini ga ngerti bahasa Jepang jadi tetep aja masuk trus nangis sesegukan. Karena merasa kasian sama si Abby, si penjual mie ramen ini membuatkan semangkuk mie ramen untuk Abby.

Sambil menyantap semangkuk mie ramen si Abby bercerita tentang kisah hidupnya pake bahasa Linggis eh…. English hohoho (ngegaring dikit biar rame :mrgreen:). Karena si Penjual mie ramen ini juga ga ngerti English, jadi diapun menanggapinya dengan senyum2 aja. Dan berpikir klo si Abby ini rada-rada sakit. Jadi istilahnya si Abby ngomong ngaler, si Penjual ngomong ngidul. Ga bakal ketemu ketemu.

Ga tau karena lapar ato doyan, si Abby melahap semangkuk mie ramen itu sampai tak berbekas hanya tinggal mankok sama sumpit doank. Yaiyalah, masa mangkok sama sumpit dimakan, sefrustasi-frustasinya orang pasti tau mana yang harus dimakan mana yang harus disisain. Ketika Abby mau bayar ke mie ramennya, istri dari penjual mie ramen itu menolak uang dari si Abby.

Mungkin si ibu berpikir promosi ke orang bule gapapa lah sekali-kali gratis, asalkan ntar bisa diajak ke Amerika. Akakakak… itu mah gw yang ngarep pengen ke Amerika😀.

Keesokan harinya  sepulang dari tempat kerja, Abby kembali singgah ke kedai mie ramen dan menyantao semangkuk mie. Di kedai itu ada seorang pria Jepang yang sedang sedih sama seperti si Abby. Tetapi setelah memakan mie ramen, Abby dan pria Jepang tiba-tiba tertawa terbahak. Mie ramen itu seperti obat duka bagi orang lagi putus cinta.

Tuch… bagi yang lagi putus cinta ato ditinggalin pacar mending makan mie ramen, siapa tau setelah makan mie ramen, semua masalah dan rasa sedih bisa hilang.

Dari situ Abby penasaran bagaimana cara membuat mie ramen. Soalnya si Abby juga ingin membuat orang lain tertawa dan bahagia. Sepertinya ada resep rahasia dibalik semangkuk mie ramen yang dimakannya.

Abby pun meminta ke penjual mie ramen itu untuk mengajarinya cara membuat mie ramen. Pertama-tama si Penjual mie menolak untuk mengajarinya, tapi karena Abby terus memaksa si Penjual mie pun menurutinya dan menyuruh Abby untuk datang esok hari pukul 05.00 pagi ke kedainya.

Keesokan harinya jam 05.15 Abby datang ke kedai dengan semangat untuk belajar. Di kedai itu Abby tidak langsung diajari memasak, tapi disuruh membersihkan semua peralatan masak. Dan yang paling ngebuat si Abby kesel adalah dia harus membersihkan toilet. Trus dia harus mengantarkan mangkuk-mangkuk mie ramen ke konsumen. Pokoknya hari pertama dia latihan di kedai itu adalah hari yang sanget berat.

Anjisss… klo saya jadi si Abby udah saya urungkan niat untuk jadi koki mie ramen. Apa-apaan disuruh ngbersihin toilet, kan niatnya pengen jadi koki, ko disuruh jadi ngebersihin toilet. Bertolak belakang banget.

Hari demi hari truz dilewati. Abby semakin terbiasa dengan kerjaan sebagai pelayan di kedai mie ramen. Suatu saat ketika dia mau mengambil tumpukan sumpit di lemari, ada beberapa foto dan amplop yang jatuh. Ternyata itu adalah foto dari anak si Penjual mie ramen. Anaknya ini ternyata lebih suka jadi koki masakan Perancis daripada menjadi koki mie ramen, dan dia sedang belajar di Paris. Jadi si Penjual mie ramen ini ga punya penerus untuk meneruskan usahanya ini. Seharusnya setiap koki mie ramen harus punya seorang penerus, tapi si Penjual mie merelakan anaknya belajar ke Paris.

Setelah hampir setahun bekerja, si Penjual mie baru memberitahu Abby resep mie ramen. Resep mie ramen ini tidak hanya sekedar bumbu-bumbu saja. Dan tidak semua orang bisa menjadi koki mie ramen. Mie ramen itu harus dibuat dengan sepenuh hati, dengan jiwa yang bersih dan penuh semangat. Karena apabila tanpa itu semua, kuah ramen akan terasa hambar di lidah konsumen.

Untuk pertama kalinya Abby mencoba untuk membuat mie ramen. Abby membuat mie ramen dengan sepenuh hati sehingga air matanya mengalir. Mie ramen yang dibuatnya dicicipi oleh tetangga sekitar kedai mie ramen. Dan tak lama setelah menyantao mie ramen Abby, para tetangga itu jadi menangis karena teringat hal-hal yang membuat mereka sedih. Jadi intinya, perasaan si pembuat mie ramen akan terasa oleh si pemakan mie ramen. Klo pembuat mie ramen membuat mie ramen dengan penuh rasa bahagia, maka penikmat mie ramen pun akan terbawa bahagia.

Apakah benar mie ramen seperti itu? Wah jadi penasaran niyh pengen nyoba. Tapi awas jangan nyoba mie reman yach, ntar bisa2 setelah menghabiskan semangkuk mie reman yang makan jadi reman pasar. Hahahahaha….

Apakah Abby berhasil menjadi koki handal dan mewarisi semua resep yang diajarkan oleh si Penjual mie ramen? Dan apakah Ethan akan kembali menemui Abby? Untuk kelanjutannya silahkan anda tonton sendiri masing-masing dirumah.

Kayaknya akan lebih nikmat klo sambil nonton ditemani semangkuk mie ramen. Hehehe…

Intinya felem ini mengajarkan kita untuk melakukan segala sesuatu itu dari hati, jangan asal-asalan. Sehingga orang lain bisa merasakan kerja keras kita dalam melakukan pekerjaan itu.