Saya adalah orang kampung, lahir di Bandung pesisiran, Bandung Selatan lah tepatnya mah. Orangtua berasal dari Garut. Makin ketauan kan kampungannya. ehehehehe

Truz ceritanya untuk ngisi waktu luang di akhir pekan, saya memilih renang, di Kolam renang lah pastinya, bukan diempang  ato di sungai kayak di Garut. Kan di Bandung udah ga da empang sama sungai yang enak untuk diarungi lagi, hehehehe *nyentil dikit*. Dan juga cuaca di Bandung lagi HOT banget, kayaknya renang memang cocok banget untuk dilakukan.

Jadinya sekitar jam 12.30 siang, pas matahari lagi terik2nya menyinari bumi Parahyangan ini, saya bergegas berangkat dari Bandung Selatan ke Bandung Utara. Ceritanya kita pengen nyari kolam renang yang agak ngota dikit, yowiss saya sama sodara pilih renang di Sabuga aja. Selain karena lumayan enakeun, tempatnya luas, yach karena murah. Apalagi faktornya klo selain itu.*wkwkwkwk :P*

Dari rumah kita berangkat menggunakan motor Mio Biru (My First Bike lho!😀 ). Kita tlusuri jalanan yang biasa dilalui oleh bus Damri untuk mencapai Dago. Setelah sampai jalan Taman Sari kita pun langsung masuk ke Sabuga lewat jalan biasa. Setelah masuk kawasan Sabuga dan muter2, ko’ ga nemu2 jalan buat ke kolam renang yach?? Klo jalan kaki sich kita bisa lewat mana aja ga perlu mikirin parkir, tapi ini kan bawa motor. Klo disimpan jauh dari kolam renang bisa2 pas pulang renang raib tuch motor. Kasian kan My First Bike. akakakak

“Malu bertanya sesat di kamar jalan.”

Dengan muka tebal dan belaga sok polos, saya pun nanya sama penjual yang ada di Sabuga.

“Pak, upami jalan ka kolam renang palih mana nyak?” translate : “Pak, klo jalan ke kolam renang sebelah mana yach?” kata Orang Kampung a.k.a saya  sendiri…
“Oh.. kolam renang mah ka palih ditu sep (sebutan buat anak cowo!)”, kata penjual sambil nunjuk ke tadi datang. translate : “Oh… kolam renang ke sebelah sana ganteng!”wkwkwkwk

Ya udah nurut aja apa kata penjual, saya puter balik truz keluar dari Sabuga. Setelah muter2 dikit, akhirnya ketemu juga jalan masuk menuju kolam renang. Dengan wajah senang gembira, kayak anak kecil dikasih permen saya pun segera meluncur ke ticket box *gayaaa orang kampung ngomong ticket box:mrgreen: *

Di depan ticket box saya ditanyain sama Teteh2 yang  jaga, “Mau kemana mas?”. Saya pun langsung jawab, “Tiket renang 2 orang.”
Apa anda2 semua tau apa kata2 yang selanjutnya keluar dari Teteh itu. Inilah kata2nya, “Maaf tutup mas, lagi dipake sama ladies.”

GUBRAKKKKKKK!!!!!

Badan saya langsung lemes. Muka langsung pucat. Waduh… udah mah panas2an dari selatan ke utara, siapin makanan buat bekel bela2in ga makan dulu dari rumah. Eh pas nyampe tempat tujuan ternyata tutup sodara sodara…

‘Tak ada rotan akar pun jadi.”

Tak jadi renang di Sabuga, akhirnya kita memutuskan untuk renang di WaterPark.

Karena Water Park adanya Selatan Kota Bandung, kita pun kembali bergerak ke selatan. Panas2an lagi. Sebelum renang di kolam renang, saya renang di motor dulu. Pake keringat yang bercucuran karena kepanasan. Akhirnya sekitar jam 14.15 kita berhasil sampe di WaterPark.

Inilah faktor pertama saya ga milih WaterPark buat renang, yaitu tiketnya 25.000. Beda jauh sama Sabuga yang cuma 8.000. Walopun emang fasilitas di WaterPark itu lebih, soalnya ada ‘sosorodotannya‘ *bahasa orang kampung*. Daripada ga jadi kan makin bete. Udah panas2an, ke Sabuga kolam renangnya ditutup, udah bawa makanan. Masa harus dibawa balik lagi ke rumah. Tapi gapapalah kan bentar lagi mau gajian. akakakakak

Water Park Bandung Indah Golf

 

Yupz.. berakhir petualangan orang kampung dalam mencari kolam renang. 

Lagi meluncur dengan gaya kepala duluan

 

Sekian untuk liburan kali ini. Smoga ini merupakan teguran bagi orang kampung yang sok Ngota. akakakak