I’m The Next …..

46 Comments

Beberapa minggu ga posting bukan karena kagak ada ide ato tema, tapi lebih kepada penenangan jiwa raga dan pikiran #gaya. Ide untuk posting sih ada, tapi malas buat mencet-mencet tombol keyboard yang tebel. Entar kapalan lagi jari-jarinya. 😀 Sebenarnya lagi menenangkan diri dari segala kepenatan dan rencana melanjutkan kehidupan yang lebih baik.

Yoo Man… Minggu kemaren tepatnya tanggal 17 Juli 2010 hasil tes SNMPTN diumumkan melalui web snmptn.ac.id. Setelah pagi-pagi sekitar jam09.00 pergi ke warnet dan buka alamat situs itu. Masukin No. Peserta 110-34-021001019 dan keluar hasilnya.

Maaf, nomor peserta 110-34-021001019 tidak diterima. :berduka #pasrah

Gapapalah. Bisa ikut tahun depan lagi kalo ada umur dan biaya. Mank ga ketuaan yach tahun depan ikut snmptn lagi. 😛

Sekarang tinggal masalah kerjaan. Dari awal masuk kerja, saya memang sudah berencana untuk ga kerja yang lama. Cukup 1 tahun saja. Soalnya pengen banget kuliah, tapi ga pengen masuk kelas karyawan. Entar temen-temen sekelas babeh-babeh sama engkong-engkong dunk. Bisa2 sebelum umur 25 muka udah kayak umur 35. Tidak! Jadi emang sudah berniat masuk kelas regular. <titik>

Setelah menimbang, memilih, memperhatikan dan mensurvey ke seluruh penjuru Bandung, ane milih masuk ke salah universitas yang ada di Jl. Dipati Ukur. Dengan pertimbangan kualitas, jarak dan tentunya biaya yang terjangkau sama si Babeh.

Karena bulan Juli ini masih sibuk sama kerjaan, jadinya daftar kesana pas hari Sabtu. Dan setelah banyak tanya-tanya sama mbak di bag. registrasi akhirnya ane daftar dan membayar biasa pendaftaran sebesar Rp 250.000. Lancar.

Daftar kuliahnya sudah sukses. Sekarang kita menghadapi satu tantangan lagi, yaitu gimana caranya resign yang baik dan benar. 😀

Seminggu sebelum akhir bulan Juli ini, setelah rapat kerjaan baru untuk bulan Agustus sampai November sebelum Bapak Bos (“Mr. Try”) pulang #detail, saya ngomong bentar.

Si Saya : “Pak, kan saya ada rencana untuk kuliah. blah bloh bleh ….. saya mau resign akhir bulan ini.”

Si Bos : “Emang ga bisa sambil kerja kuliahnya?”

Si Saya : “Ga bisa Pak, soalnya jurusan yang saya ambil ga ada kelas karyawannya. :(( ”

Si Bos : “Gimana yach mam?? *muka bingung dan kaget* Kita bicarakan lagi hari Senin aja yach man.”

Si Saya : “Okeh Pak.” *dengan perasaan lega*

Si Boss kayaknya kaget dengar berita saya mau resign. Karena sebelumnya kita baru rapat tentang rencana beberapa bulan ke depan. Di bulan Oktober sama November bakal ada acara besar. Dan perusahaan kita rencanaya mau “Show Off” ceritanya disana entar. Tapi apa boleh buat, niat saya untuk belajar lagi besar dan tak bisa dibendung lagi. 😛

Singkat cerita… Hari Senin datang. Saya masuk kerja seperti biasa. Dan si Boss langsung memerintah saya untuk segera mentransfer ilmu ke teman. Supaya kerjaan yang saya tangani sebelumnya bisa di selesaikan oleh teman saya itu. Dan itu artinya, permohonan pengunduran diri saya di terima. Thanks God. Asyik asyik asyik…

Dan sekarang tanggal 30 Juli 2010 adalah hari terakhir dimana saya bekerja di MDGT Research Group selama 1 tahun. Dan ini mungkin akan menjadi postingan terakhir yang saya posting di kantor ter”Cin(T)a” 😀

Dengan begitu artinya saya adalah orang yang selanjutnya akan meninggalkan “Tangga Harapan”. Saya adalah orang ketiga yang tereliminasi. Setelah sebelumnya Rifky di akhir bulan April, Rhendy di akhir bulan Mei dan sekarang saya di akhir bulan Juli.

Selamat Tinggal kawan-kawanku. Banyak sekali kenangan yang telah kita buat selama berada di basement. Banyak pula peristiwa yang kita lewati bersama-sama. Mulai dari angkat-angkat bareng, kerja sampai subuh, nongkrong di Tangga Harapan, karaoke bareng. hahahahaha 😀

Semoga kita bisa menggapai harapan kita semua yang selalu kita ucapkan bersama di Tangga Harapan itu. 😀

MDGT

MDGT

Goes to Kawah Putih And Situ Patenggang

39 Comments

Kemaren tadinya kita mau ngadain Reuni kelas sekalian Touring ke Ciwidey. Semua anak-anak udah di sms datang ke sekolah jam 08.00 hari Minggu. Tapi apa daya 😛 yang datang cuma 6 orang. Bukan reuni donk namanya klo cuma 6 orang. Beuhhhhh….

Saya berangkat ke sekolah jam 8. Udah tau anak-anak pasti bakal ngaret. Dulu aja pernah janjian berangkat jam 7 pagi, eh jam 8 masih belum kumpul semua dan jam9 baru berangkat. Gilaaa… Kebiasaan jam karet niyh. :mrgreen: Nyampe di sekolah jam 08.30 dan baru ada 2 orang. Panitia yang ngajak ketemu pun blom datang. 😛

Baru ketika jam 10.00 Panitianya datang. Yang jadi “Koordinator” alias biang acara ini adalah Ari Priyadi, teman sebangku pas SMK. Katanya motornya mogok jadi datang telat.

Koordinator Acara

Setelah konfirmasi ga bakal ada yang mau ikut lagi, kita putusin berangkat berlima. Teman kita yang satu pulang, soalnya dari awal memang ga niat ikut, cuma pengen lihat temen seperjuangan aja katanya. hihihi 😀

Karena Touring jalan-jalan berlima kurang rame, saya ajak sodara yang lagi nganggur di rumahnya. Dan ternyata dia langsung seneng begitu diajak jalan. Ya sudahlah, sekalian berangkat sekalian kita jemput dia di jalan.

Setelah perjalanan menempuh selama 1 jam 30 menit yang berkelok naik turun mulus dan berbatu,  akhirnya kita sampai ke tujuan pertama yaitu Kawah Putih.

Baru sampai di Kawah Putih

Sampai… Istirahat… Beli tiket harganya 15.000/orang ditambah 3.000/motor.
Ternyata Eh Ternyata… lokasi kawahnya itu berjarak 5.6 KM dari tempat pembelian tiket. Terus kita lanjut lagi menyusuri jalan berkelok dan menanjak menuju puncak kawah. 😀

Pintu Masuk

Di Kawah Putih

Keadaan Kawah Putih

Mejeng Deket Pohon

Pemandangan

Mejeng Lagi 😀

Orang cakep lagi nonkrong depan gua.

Depan Gua "Terlarang"

Setelah asik jeprat jepret sana sini di Kawah Putih yang dingin banget terus berkabut, perjalanan dilanjutkan menuju Situ Patenggang.

Ada cerita sedikit. 😀 Di tengah perjalanan menuju Situ Patenggang, tiba-tiba ada seorang pake motor mendekati motor kita. Kita sudah waspada dan takut, soalnya kita kan sedang ada di gunung, ga ada orang yang dikenal, jadi harus hati-hati. Hemmm.. ternyata orang itu mau nawarin masuk ke Situ Patenggang yang murah. Semotor cukup bayar 7.000 rupiah. Tak lama kita dibawa jalur belakang, jadi kita masuk lewat pintu belakang makanya murah. Kalo lewat pintu depan katanya bisa sampe 15.000/motor. Hemm… tanpa menghormati penjual tiket kita lewat pintu belakang. Daripada ditengah jalan motor kita dirampas, kagak bisa pulang. Amit-amit…. 😛

Langsung aja lihat hasilnya.

Perahu di Situ Patenggang

Danau Situ Patenggang

Di Patenggang kita bisa sewa perahu dan dayung sendiri. Karena pas kita sampai di Situ Patenggang sudah sore, kata si Emang tukang perahu jadi harga perahu yang kita pake di diskon. Bayar 10.000 rupiah per orang, dayung sendiri, sepuasnya. Mantap!

Di Perahu pake dayung sendiri

Lagi Jadi Pendayung

Siiippp… Sampai di sini jumpa kita di petualangan si Bolang Cakep Edisi kali ini. Sampai jumpa lagi di lain kesempatan. 😛

Si Bolang 😛

Minggu Tenang

19 Comments

Minggu Tenang.

Setelah bergelut dengan tes SNMPTN tanggal 16 dan 17 Juni 2010 kemaren. Saya kembali ke habitat semula menjadi karyawan dan bertarung lagi dengan monitor dan teman2nya. Di hari tes SNMPTN saya ijin 2 hari untuk focus mengulang pelajaran dan mengingat kembali pelajaran yang sudah kabur dari otak entah kemana.

Sebenarnya saya pengen banget melanjutkan liburan menjadi 3 hari jadi dari Rabu, Kamis, dan Jum’at. Jadi bias long week end ceritanya. Karena rasa tanggung jawab saya terhadap kerjaan yang besar dan juga saying klo bandwidth kantor disia-siakan saya memilih masuk kerja. Di rumah kan ga bisa online, mending di kantor aja. Sekalian bertemu orang2 stress di kantor. 😀

Tadinya di kantor saya paling cuma ngerjain sdikit kerjaan yang kemaren tinggal sedikit lagi. Eh ternyata ada tugas lain lagi, yaitu bantu ngberesin barang2 buat pameran tanggal 23 sampai 26 Juni 2010 di Jakarta. Dan yang lebih mengagetkan lagi, kita disuruh masuk hari Sabtu sama Minggu. Waduh.. sudah jatuh tertimpa tangga niyh. Hehehehe Klo tau bakal gini, mending ga usah masuk aja pas hari Jum’at . Jadi ga ikutan masuk kerja hari Sabtu sama Minggu. Nyesel banget ane!

Tadinya setelah mengulang pelajaran bias refreshing bentar, tau nya malah harus kerja. Makin panas niyh otak.

Selain kerjaan kantor yang bikin ane pusing. Bude ane minta ngetikin tugasnya. Ditambah format ngetiknya yang ribet, truz gambar sistem pernafasan pada manusia. Maklum Bude ane guru SD gitu. Makin pusing! Untung klo requestan si Bude boleh beres sampe minggu depannya lagi.

Satu lagi urusan yang harus beres minggu kemaren yaitu ada tetangga yang request beli kompi sekon. Barang dan harganya udah deal sebelum SNMPTN. Ane beli kompi temen ane yang mau jual. Nah yang jadi masalah adalah gimana ngambil truz nganterin ke tetangga ane itu? Temen ane kagak tau rumah orang yang mau beli jadi harus bareng ma ane buat nganterin tuch kompi ke rumah tetanngga.

Okeh.

Hari Jum’at ane kerja di kantor sampe jam 19.30 an. Ga sempet ke rumah temen ane buat ngasih uang DP (bukan Dewi Perssik, Down Payment atau uang muka). Jadi ane putusin besok pagi aja sebelum ke kantor. Sekalian mau dating siang aja, kan klo week end boleh nyantei masuknya.

Hari Sabtu ane kerja di kantor sampe jam 23.30. Biasa malem minggu sekalian maen Winning Eleven di kantor. Setelah stress kerja truz dari pagi sampe malem maen game dulu bentar buat dinginin kepala.

Hari Minggu baru sempet ke rumah temen ane buat ngambil monitornya. Pas nyampe temen ane langsung masang monitor di jok motor pake tali. Eh ternyata pas di jalan ada kejadian yang tak diinginkan. Monitornya jatuh! Arggggggggghhhhhh! Gara-gara jalan deket rumah lagi dibenerin soalnya banyak banget lubang. Shit!!!!

Untungnya pas paginya ane coba monitor yang jatuh. Jrenggg…. Jrenggg… Alhamdulillah masih bagus. Gambarnya cerah, cuma lecet aja monitornya dikit, truz penahannya patah. Tapi gapapalah masih wokeh. Ganti aja penahannya sama yang ada di rumah ane. Aman.

Hari Senin semua karyawan begadang. Kita kerja dari jam 8 pagi sampe subuh. Soalnya produk buat pameran harus beres besoknya. Kebiasaan kita2 pas waktunya mepet baru sibuk. Saya bagian design sibuk bikin gambar buat di tempel. Sibuk bolak balik ke tempat Digital Printing soalnya harus di print pake kertas sticker sama laminasi. Beli makanan, nyari tempat makan yang murah, enak, banyak. Hehehehe 😀

Yang lain sibuk ngerjain tugasnya masing-masing.

Sebenarnya produknya sich sudah beres. Tapi si Mr. Try (si bos) suka bilang, “Coba kalo ada ……”, “Coba kalo ditambah …….”, “Coba ……… ……….”. Dalam hati ane sama temen2 ane bilang, “Coba kalo si Mr. Try kagak ada. Mungkin udah beres dan kagak lembur, Sabtu-Minggu masuk, begadang sampe subuh.”

Kemaren dengan selamat dan sukses produknya sudah dikirim ke Jakarta Convention Center. Truz computer pesenan tetangga ane juga sudah berhasil di kirim.

Selesai.

Sekarang di kantor kagak ada si Mr. Try jadi TENANG. Pikiran segar. Santai kayak di Pantai. BEBAS. Setelah semua tenaga dikuras sekarang saatnya relaksasi. Maaf yach teman-teman blogger semua yang udah nunggu postingan ane. Hehehe 😛 Ane lagi sibuk berat. Jadi ga sempet ng-post. *Ngeles kayak Bajaj*

Do’ain juga smoga SNMPTN-nya ada yang tembus. 😀

Makasih banyak! 😛

Tangga Harapan

37 Comments

Tangga ini bukan sekedar tangga biasa, tapi tangga dimana saya, dan 6 saudara (Asep, Fana, Rhendy, Rifky, Rizki dan Syarif) melepas rasa penat, kecewa, sebel, mengeluh, sedih, senang, mengumpat, dll.

Tangga ini biasa kami sebut “Tangga Harapan”. Karena di tangga ini kami selalu berharap agar bisa mendapatkan pekerjaan yang lebih baik dengan penghasilan yang lebih baik pula dan pimpinan yang jauh lebih baik tentunya. Mungkin harapan kami ini yang akan mendengar hanya tembok bercat putih dan Allah swt.

Di tangga harapkan kita selalu membicarakan tentang kelakuan Si Bos yang selalu cemberut, membicarakan tamu-tamu yang mau datang ke kantor tapi setelah semua produk sudah siap diperlihatkan tamunya ga jadi datang, atau kita disuruh datang lebih awal untuk persiapan tapi ternyata tamunya tetep saja datangnya siang, tentang kerjakan kita yang semakin “geje” alias ga jelas mau di bawa kemana hasilnya, ngomongin gaji yang ga naek naek, ngomongin gimana rencana supaya kita bisa terbebas dari belenggu ini, ngomongin cewe, ngomongin kejadian kejadian lucu yang terjadi selama kerja dan masih banyak lagi perbincangan yang kami bahas di “Tangga Harapan”.

Pernah ada kejadian kita bertujuh di tegur oleh seorang mahasiswa yang akan melaksanakan solat dzuhur. Soalnya waktu itu kita lagi asyik ngobrol truz ketawa kita ga control (baca : kenceng) dan tempat kita nongkrong ini bersebelahan sama mushola, otomatislah kita kena semprottt. Kemudian kejadian selanjutnya beberapa minggu kemarin. Waktu itu lagi ada yang lagi diskusi sekitar 8 orang. Orang-orang yang berdiskusi itu jaraknya sama kita2 ga terlalu deket sekitar 15 m, tapi sekali lagi karena ketawa kita ga control (baca : kenceng banget) kita dapet semprottt lagi untuk yang kedua kalinya. Untung yang kedua kali ini kita di sapa (baca : ditegur secara halus) oleh cewe cantik. Dan bagi saya itu bukanlah suatu teguran, tapi suatu sapaan. “ngayal disapa cewe cantik 😛

Tangga Harapan

Di “Tangga Harapan” ini kami bertujuh biasa nongkrong saat jam istirahat yaitu jam 12.00 sampai 13.00, tapi kalo bahan pembicaraan lagi numpuk biasanya jam 13.00 kita baru masuk kantor lagi 😀 . Lalu pada saat solat Ashar sekitar jam 15.30 sampe 16.30 itu udah maksimal, karena kita juga masih bertanggungjawab sama kerjaan. Nyadar dikitlah, malu sama yang di atas hehehe Jadi klo ada yang ingin kopdar sama saya datang aja ke tanggal deket mushola Labtek VIII. 😀

Pertama kali kumpul anggota kita terdiri dari 7 orang, setelah 10 bulan bersama kini yang tertinggal hanya 5 orang. Rifky a.k.a Si Damned keluar dari kantor di akhir bulan Mei 2010, karena memilih karier ikut Kejuaraan Nasional di Bidang Pencak Silat. Kemudian disusul oleh Rhendy yang meninggalkan kami pada tanggal 3 Juni 2010 kemaren, karena merasa sudah tidak tahan kerja dengan gaji yang pas-pasan dan menunggu panggilan dari perusahaan lain yang lebih bonafit. Dan kini mungkin yang akan nongkrong sambil berharap di Tangga Harapan hanya tinggal 5 berlima. Kami juga ga tau siapa lagi yang akan pergi meninggalkan Tangga Harapan ini di bulan depan.

Bicara mengenai HARAPAN, saya mempunyai sebuah harapan di bulan Juni ini yaitu dapat lulus SNMPTN dengan nilai yang terbaik dan masuk universitas yang saya tuju. Amiiiiiiiiiiiin. Mohon do’anya ya!

Mie Instant! No Thanks!

54 Comments

Makanan yang satu ini udah pasti semua orang tau dan pernah nyobain. Dari balita sampe orang-orang jompo pasti pernah nyoba. Mungkin karena tidak suka makan nasi jadi klo makan diganti sama mie instant. Selain karena cara memasaknya yang gampang juga karena tersedia dalam berbagai rasa mie instant banyak diburu oleh masyarakat kita.

Masalahnya di sini saya sudah bosen makan mie instant. Dari kecil sampe udah gede kayak sekarang (gede apanya tuch ? 😀 ) sering banget yang namanya makan mie instant. Dalam seminggu bisa 3 hari saya makan mie instant secara berturut-turut untuk makan malam. Tentunya dimasak sendiri, tapi kadang klo lagi males bikin dan males makannya dibuatin juga sama orang tua atau saudara. 😀

Di rumah memang saya punya Ibu yang jarang masak. Karena ibu saya adalah seorang karyawan, jadi mungkin tidak sempat masak untuk anak2nya. Tapi haruskah sampe memberi makan anak2nya mie instant tiap hari? 😦 Khusus hari libur dan akhir pekan Ibu selalu masak untuk kita anaknya 🙂

Pagi-pagi sebelum kerja biasanya temen di kantor suka beli mie instant di warung sebelah. Mungkin gara-gara ga sempet sarapan di rumah jadi beli mie instant di sebelah kantor. (Soalnya klo telat gajinya dipotong, ya udah mending ga usah sarapan dulu langsung cabut pagi2 ke kantor! 🙂 )

Dan mereka selalu mendaftar siapa aja yang mau beli mie. Saya selalu menolak buat beli, soalnya udah sarapan bubur atau nasi kuning di rumah. Selain karena udah sarapan, saya bosen makan mie instant. Masa pagi-pagi udah makan mie instant. Truz ntar di rumah kasih mie instant lagi. Bisa-bisa mabok mie instant perut ane. Waduh… makasih dah!

Bosen sama mie instant di sini. Pengen nyobain mie rame.

Mie Ramen

Hmmm.. nyam nyam…

Oia… apalagi katanya saya pernah denger klo ada tukang mie instant yang pake bumbu rahasia… wkwwkwkwk makin ga nafsu makan mie instant di warung2… walaupun harganya murah cuma 4000 included telor.

Jadi klo mau nawarin saya mie instant buat sarapan mending ga usah, mending nawarin sarapan Lontong Kari, Nasi Kuning, Kupat Tahu, Atau Bubur Ayam juga boleh… *ngarep…* Dan juga jangan kebanyakan makan mie instant ga baek buat kesehatan pencernaan. Mending klo masak mie instant di rumah aja. Bisa kita kombinasi sendiri dengan nambahin telor, sosis, sayur2an biar tambah sehat. 😀

Saya Berkepala 2

17 Comments

Iya bener… hari ini adalah 14 Mei 2010. Menandakan bahwa mulai hari ini saya berkepala dua. Maksudnya berkepala dua di sini adalah umur saya mulai memasuki angka 2, tepatnya 20 Tahun.

Tak banyak kata yang tertulis. Hanya segenap rasa nikmat dan syukur yang dapat saya ungkap.

Saya sadar masih banyak kekurangan yang harus diperbaiki. Mulai dari management waktu, sikap, kata-kata, dan kawan-kawannya. 😛

Banyak sekali nikmat yang bisa saya rasa hingga umur ke 20 ini. Mulai dari nikmat sekolah dari SD, SMP, sampe SMK. Juga nikmat pekerjaan yang telah saya tekuni kurang lebih 10 bulan terakhir ini. Sungguh nikmat yang luar biasa yang Allah berikan kepada saya.

Masih banyak lagi yang ingin saya capai untuk mengisi waktu masih Allah berikan kepada saya. Saya harus kuliah tahun ini. Saya harus bisa membahagiakan orang tua,  saudara, sahabat, teman, dan orang-orang yang ada di sekitar saya.

Di tahun ke 20 ini saya harus lebih lebih lebih dewasa, lebih bijaksana (bukan bijak sana dan bijak sini lho :P), lebih bersyukur, lebih kaya, lebih cakep, lebih rajin posting dan blogwalking juga :mrgreen: , lebih segala-galanya menuju ke arah yang positif tentunya.

Selamat Ulang Tahun untuk ImUmPh alias Imam Suhendi. 😀

Orang kampoeng Sok Ngota!

38 Comments

Saya adalah orang kampung, lahir di Bandung pesisiran, Bandung Selatan lah tepatnya mah. Orangtua berasal dari Garut. Makin ketauan kan kampungannya. ehehehehe

Truz ceritanya untuk ngisi waktu luang di akhir pekan, saya memilih renang, di Kolam renang lah pastinya, bukan diempang  ato di sungai kayak di Garut. Kan di Bandung udah ga da empang sama sungai yang enak untuk diarungi lagi, hehehehe *nyentil dikit*. Dan juga cuaca di Bandung lagi HOT banget, kayaknya renang memang cocok banget untuk dilakukan.

Jadinya sekitar jam 12.30 siang, pas matahari lagi terik2nya menyinari bumi Parahyangan ini, saya bergegas berangkat dari Bandung Selatan ke Bandung Utara. Ceritanya kita pengen nyari kolam renang yang agak ngota dikit, yowiss saya sama sodara pilih renang di Sabuga aja. Selain karena lumayan enakeun, tempatnya luas, yach karena murah. Apalagi faktornya klo selain itu.*wkwkwkwk :P*

Dari rumah kita berangkat menggunakan motor Mio Biru (My First Bike lho! 😀 ). Kita tlusuri jalanan yang biasa dilalui oleh bus Damri untuk mencapai Dago. Setelah sampai jalan Taman Sari kita pun langsung masuk ke Sabuga lewat jalan biasa. Setelah masuk kawasan Sabuga dan muter2, ko’ ga nemu2 jalan buat ke kolam renang yach?? Klo jalan kaki sich kita bisa lewat mana aja ga perlu mikirin parkir, tapi ini kan bawa motor. Klo disimpan jauh dari kolam renang bisa2 pas pulang renang raib tuch motor. Kasian kan My First Bike. akakakak

“Malu bertanya sesat di kamar jalan.”

Dengan muka tebal dan belaga sok polos, saya pun nanya sama penjual yang ada di Sabuga.

“Pak, upami jalan ka kolam renang palih mana nyak?” translate : “Pak, klo jalan ke kolam renang sebelah mana yach?” kata Orang Kampung a.k.a saya  sendiri…
“Oh.. kolam renang mah ka palih ditu sep (sebutan buat anak cowo!)”, kata penjual sambil nunjuk ke tadi datang. translate : “Oh… kolam renang ke sebelah sana ganteng!”wkwkwkwk

Ya udah nurut aja apa kata penjual, saya puter balik truz keluar dari Sabuga. Setelah muter2 dikit, akhirnya ketemu juga jalan masuk menuju kolam renang. Dengan wajah senang gembira, kayak anak kecil dikasih permen saya pun segera meluncur ke ticket box *gayaaa orang kampung ngomong ticket box :mrgreen: *

Di depan ticket box saya ditanyain sama Teteh2 yang  jaga, “Mau kemana mas?”. Saya pun langsung jawab, “Tiket renang 2 orang.”
Apa anda2 semua tau apa kata2 yang selanjutnya keluar dari Teteh itu. Inilah kata2nya, “Maaf tutup mas, lagi dipake sama ladies.”

GUBRAKKKKKKK!!!!!

Badan saya langsung lemes. Muka langsung pucat. Waduh… udah mah panas2an dari selatan ke utara, siapin makanan buat bekel bela2in ga makan dulu dari rumah. Eh pas nyampe tempat tujuan ternyata tutup sodara sodara…

‘Tak ada rotan akar pun jadi.”

Tak jadi renang di Sabuga, akhirnya kita memutuskan untuk renang di WaterPark.

Karena Water Park adanya Selatan Kota Bandung, kita pun kembali bergerak ke selatan. Panas2an lagi. Sebelum renang di kolam renang, saya renang di motor dulu. Pake keringat yang bercucuran karena kepanasan. Akhirnya sekitar jam 14.15 kita berhasil sampe di WaterPark.

Inilah faktor pertama saya ga milih WaterPark buat renang, yaitu tiketnya 25.000. Beda jauh sama Sabuga yang cuma 8.000. Walopun emang fasilitas di WaterPark itu lebih, soalnya ada ‘sosorodotannya‘ *bahasa orang kampung*. Daripada ga jadi kan makin bete. Udah panas2an, ke Sabuga kolam renangnya ditutup, udah bawa makanan. Masa harus dibawa balik lagi ke rumah. Tapi gapapalah kan bentar lagi mau gajian. akakakakak

Water Park Bandung Indah Golf

 

Yupz.. berakhir petualangan orang kampung dalam mencari kolam renang. 

Lagi meluncur dengan gaya kepala duluan

 

Sekian untuk liburan kali ini. Smoga ini merupakan teguran bagi orang kampung yang sok Ngota. akakakak

Older Entries