Glest : Game sekaligus Engine

15 Comments

Berhubung sekarang saya sedang berada di dunia game development, jadi kali ini saya akan membahas secara singkat tentang Glest .

Glest merupakan sebuah game strategy 3D open source dan juga gratis atau berlisensi GNU-GPL. Glest dibuat oleh sebuah tim di Spanyol. Karena Glest merupakan game open source, maka kita bisa mengubah atau mengembangkannya sesuai dengan keinginan kita, asalkan kita bisa menguasai bahasa pemrograman (untuk Glest kita harus menguasai C++). Selain itu, kita juga bisa membuat sebuah game baru dengan menggunakan Engine Glest ini.

Secara keseluruhan Glest ini mirip-mirip game Warcraft III atau game strategy 3D lainnya, tetapi yang membedakannya adalah game bisa kita download secara gratis. Glest telah merancang dua faction, yaitu Magic dan Tech. Kedua faction ini memiliki perbedaan dari bentuk unit pemain, bangunan, dan kekuatan. Glest dapat kita secara kasar dengan cara mengubah file xml. Karena setiap unit, bangunan, dan kemampuannya terdapat pada property yang disimpan di file xml yang bersangkutan. Kita juga dapat menambah unit dan bangunan sesuai kemauan kita. Glest menggunakan file G3D, yang dapat kita export dari 3ds MAX atau Blender. Map yang digunakan pada game, kita juga bisa membuatnya sendiri. Tools yang perlu kita gunakan adalah Glest Map Editor.

Walaupun bahasan tentang Glest ini singkat, saya harap dapat menambah wawasan kita semua. Tapi kalo mau baca yang lebih lengkap, bisa baca disini. Atau masuk aja ke forumnya disini.

Bagi anda yang mau mengunduh (kosakata baru yang saya dengar, translate dari download :D), silahkan klik disini :

1. Game Glest

2. Glest Source

3. Glest Data

4. Glest Tools

Advertisements

Apakah dia merasakannya ??

11 Comments

Pas nonton 2012, sebenarnya saya nonton bareng temen a.k.a kecengan saya dari pas masuk SMK dulu. Ga tau knapa, dari pas pertama masuk kelas, truz ngliat dia saya ngerasa ada yg beda dari dirinya, perbedaan dari cewe2 pada umumnya lah.

Saya sengaja ngajak dia nonton, soalnya saya udah lama ga nonton ke bioskop dan kayaknya ga da lagi temen yg bisa diajak nonton. Kan setelah lulus sekolah, kita sibuk dengan dunia kita masing2, ada yang kuliah, adayg kerja, ada yg balik k kampong halaman buat dinikahkan (hhe, ada ga yah??). Jadi ga da lagi waktu buat ketemu. Kebetulan sekarang dia lagi kerja di Ciwalk sekalian aja saya ajak ngeDate itu istilah teman saya yg ngsmz waktu kita lagi asyik nonton.

Pas kemaren ketemu saya ngliat perbedaan yg drastis banget. Waktu jalan di lantai2 saya ngeliat ke bawah buat nyari dia. Dari ujung ke ujung truz sata cari, sampai akhirnya saya nemuin dia lagi ngliatin saya dari bawah, ternyata dia dari tadi udah ngeliat saya lagi jalan.

Pertama2 saya ga nyadar klo itu dia, tapi pas diliat lagi dengan seksama dan penuh ketelitian saya yakin dialah orang yg saya ajak nonton. Soalnya dia ga pake kerudung kayak waktu sekolah dulu. Rambutnya pendek diatas bahu, gaya rambutnya Agnes Monica-lah tapi agak panjang dikit. Katanya itu tuntutan pekerjaan yang dia geluti sekarang. Secara dia dah besar, harus bisa mandiri, ga mungkin masih minta2 ma orang tua, walau pun gitu tetep bangga ngeliat dia teruz.

Lalu saya datengin dia ke bawah. Kita ketawa2, ngobrol bentar. Karena ada itu masih jam kerja, dan ada kejaan yg harus diberesin akhirnya kita putuskan untuk menunaikan kewajiban masing2, dia kembali kerja dan saya jalan2 aja sendirian di Ciwalk.

Saya truz nungguin dia sampe jam kerjanya beres, lalu ganti baju. Setelah itu baru kita beli snack+minuman, lalu bergegas naik ke lantai2 untuk  nonton 2012.

Karena filmnya maen skitar sejam lagi, maka kita habisin waktu dengan ngobrol. Mulai dari masalah kerjaan, ngomongin anak2 sekelas, sampe masalah pribadi. Dia cerita klo adalah salah satu anak kelas yg nembak dia via message di FB, tapi pake kata yg sedikit kasar. Dia ngomong ke saya, “Sebenarnya orang itu teh mau nembak ato marah2 sih? Ya udah saya balez aja “Hehehehe” di messagenya.” Truz dia cerita lagi klo ada teman ato bisa dibilang sahabat saya ma dia, dan kita dulu pernah suka satu kelompok bareng gitu. Katanya cwo itu suka nganter dia pulang klo pulangnya malem dan kakaknya ga bisa jemput dia. Truz cwo itu nembak dia lewat smz, tapi dia tolak soalnya dia bilang lagi seneng maen bareng banyakan, lagi pengen rame2, blom mw ngjalanin lagi hubungan khusus. Saya pikir dia memang masih trauma ma pacarnya yg kmaren mungkin, secara dia kan baru putus ma temen sekelas juga.

Dah gitu kita masuk studio. Di dalem studio saya ngeliat dia selalu ketakutan klo ada adegan yang tegang di film 2012, kayak tanah hancur, gedung2 roboh, tsunami yang gede banget, sampe2 dia nangis. Dengan sangat malu2 saya coba buat nenangin dia, truz saya suruh dia buat pegang tangan saya. Dan dia pun menyambutnya dengan menaruh telapak tangannya di telapak tangan saya. Saya deg-degan banget, saya takut dia bakal nolak uluran tangan saya. Lagian kita kan masih berteman, blom ada ikatan khusus. Saya pegang erat banget tangannya supaya dia ga ketakutan lagi, mau saya peluk takut dibilang ngambil kesempatan dalam kesempitan, ya udah ga jadi, truz saya bilang aja, “Jangan takut lah, itu mah kan cuma di film.” Dia pun sedikit tersenyum dengan ucapan saya tadi. Tapi ternyata dia truz ketakutan klo ada adegan2 yg tegang lagi, kadang dia menutup mata sambil menundukan kepala dipundak saya (wahhh tambah deg-degan lagi!), atau megang tangan saya dengan kuat.

Ditengah keromantisan yg ga sengaja terjadi itu, ada aja halangan yg jadi penggangu, yaitu saya “kebelet” alias pengen kencing. Soalnya saya baru ngabisin minuman 1 botol gara2 haus banget dah makan popcorn yg keasinan. Iya niyh, mentang2 popcornnya cuma goceng, katanya lagi promosi eh ternyata popcorn yg rasanya asin banget, jadi dijualnya dengan harga yg miring. Karena takut keromantisan ini hilang saya pun menahan rasa kebelet ini sampe filmnya beres. Tau ga saya harus nahan kebelet ini sejam lebih soalnya film 2012 durasinya 2 jam setengah. Untung saya bisa nahan, dan untungnya lagi saya ga kena kencing batu gara2 harus nahan buat kebelakang selama sejam lebih.

Balik lagi ke topik semula, pas pegangan tangan, saya ngerasain jantung berdetak lebih cepat, suasana jadi sunyi, pokoknya dunia jadi serasa berhenti berputar untuk sekian detik, serasa melayang (berlebihan banget! :P). Tapi saya ga tau apa yg dia rasain pada saat itu terjadi, saya harap dia merasakan apa yang saya rasakan. Amiiin.

Setelah selesai nonton,saya anter dia pulang ke Soreang. Di tengah jalan kami singgah di dulu di Jl. Lengkong Besar, katanya dia ada perlu sebentar di rumah sodaranya. Saya nunggu di motor ketika dia masuk rumah sodaranya itu. Lagi asik ngeliatin kendaraan yg lalu lalang ditambah air yg turun akibat gerimis pada saat itu, saya mendengar ada orang yg nyapa, “Nak (sambil mengajak untuk berjabat tangan), Tjedi!”. Dalam hati, “Tjedi! Perasaan pernah dengar kata itu, tapi dimana yah!”. Truz Orang itu melanjutkan kata2nya, “Ayahnya ………”

Dhuarrrr!!! (Padahal ga da petir atau kilat yg nyambar, cuma hujan gerimis doank, tapi aneh saya denger suara petir yah?)

Kaget dunk saya, belom apa2 dah mau dikenalin aja ma orangtuanya. Dalam hati lagi, “Maaf pak, saya belom mau menikah, saya masih pengen kerja, saya belom pernah ngerasain kuliah, saya masih mau senang2 dengan status bujangan saya, saya masih mau beli barang2 yang saya ingin, saya belom mau punya anak.!!” Hhe lebay!!

Ternyata Ayahnya cuma mau bilang hati2 dijalannya, jangan ngebut, awas jalannya licin. Seperti orangtua lainnya yg memberi nasihat kepada anaknya. Saya pun ngerasa memang harus hati2, secara saya sama dia pernah jatuh dari motor gara2 nabrak tukang gorengan. Ahhhh..malu-maluin niyh!!

Setelah pamit kepada orang tuanya kami melanjutkan perjalanan ke Soreang. Wah cuaca benar2 memang sedang tidak mendukung, sepanjang perjalanan gerimis truz tak ada henti2nya. Aspal basah karena hujan, becek, tapi masih banyak ojek kok. (hhe garing!!)

Saya antar dia sampe depan gerbang rumahnya. Tapi tidak pamit pulang dulu sama ibunya, kayaknya udah pada tidur. Dan saya pun pulang ke rumah dengan muka kotor gara2 kecipratan air dari kendaraan motor yg ada didepan saya, celana basah, kedinginan, dan juga sedikit masuk angin.

Itulah pengalaman pertama saya ketika nonton bareng teman. Namanya juga masih deket2an blom ada sesuatu jalinan yg mengikat, jadi rasanya masih kaku aja.

Semoga ada manfaatnya bagi kamu yg baca. Doakan semoga cerita saya ini berakhir dengan bahagia.

Nonton 2012, Jadi Pengen ??

4 Comments

Hari Jum’at kemaren saya nonton 2012 di XXI Ciwalk Bandung. Baru kali ini saya nonton film premiere, dan sumpah ngantrinya itu lho yg kagak nahan. Saya berangkat dari rumah jam3, truz dapet tiket yang jam 18.15 itu juga saya dapet tempat duduk yg paling depan dan paling pojok. Jadi otomatis pas nonton hruz ngeliat ke atas sambil tengok kanan. Pegel ga tuch, dah gitu durasi filmnya skitar 2 Jam 30 Menit (Mantap, itung2 olahraga leher :D).

2012 ini bertema tentang hari kiamat. Dah tu akan kan tentang isu bahwa kiamat akan terjadi pada 2012 menurut kalender Suku Maya. Nah disini si Sutradara menggambarkan bagaimana keadaan dunia klo benar-benar kejadian hari kiamat itu tahun 2012.

Di film ini hari kiamat pertama2 digambarkan dengan retaknya permukaan tanah sekitar 100 meter. Truz semakin bertambah menjadi 1 km, dan bertambah lagi sehingga dapat memisahkan sebuah kota. Kemudian hancurnya seluruh kota California akibat lapisan tanah yang mulai terbelah dan amblas karena kerak bumi yg selama ini menahan daratan sudah tak mampu lagi menopang dan hancur. Seluruh gedung2 pencakar langit yang ada di Amerika juga hancur tanpa tersisa, seperti mainan pasir di pantai apabila terkena ombak. Gunung2 mengeluarkan segala isinya tanpa batas. Serta tsunami yang menenggelamkan semua benua yang ada di dunia. Pokoknya ga da yg tersisa sedikit pun di dunia ini. Semua nya tenggelam oleh air laut.

2012

Semua efek2 nya keren banget, saya ga nyangka si Sutradara bisa membayangkan sampe segitunya.

Semua kejadian tentang hancurnya seluruh dunia ini bisa membuat kita yg menonton jadi merinding. Jadi ngerasa pengen minta maaf ma orang yg pernah kita sakitin, pengen ketemu ma orang yang dah lama kita cari karena takut ga bakal ketemu lagi, dan terutama bagi saya jadi ngerasa pengen tobat (ngaku masih banyak dosa niyh!). Rate film ini menurut saya sich 4 Bintang, soalnya cerita dan efek filmnya keren banget, ajiiiiib, Nah 1 ganjalan bagi saya di film adalah actor dan aktris yg maen agak kurang tenar. Tapi ga menurunkan niat orang2 buat nonton. Buat kalian juga yang mw nonton cepetan dech, dijamin 100% halal. 😛

Punk In Love : Konyol + Gila

24 Comments

Kemaren saya baru nonton film Punk In Love di rumah. Ceritanya sich oke, bagus lah klo dibandingin film karya anak bangsa yang lain :D. Alur cerita dari film ini berkisah tentang sekelompok anak Punk yang berasal dari Malang. Mereka akan berangkat ke Jakarta karena cewe yang dicintai Arok yg diperankan Vino G. Bastian berangkat ke Jakarta untuk mencari kerja. Arok bersama ketiga temannya yaitu, Yoji (Andhika Pratama), Mojo (Yogi Finanda), dan Almira (Aulia Sarah) pergi ke Jakarta dengan modal biaya yang pas-pasan tapi juga bisa dibilang cuma modal nekat.

Nah dalam perjalanan menuju ke Jakarta inilah banyak kejadian yang mereka alami. Mulai dari salah nebeng truk, yang harusnya ke Yogyakarta tapi malah nyasar ke Bromo. Truz 4 kawan ini kembali nebeng truk yang ke Yogyakarta, tapi setelah sampai ke Yogya truk yg mereka tumpangi berhenti di daerah yang sedang terkena banjir setinggi 1,5 m. Karena salah saatu dari mereka adalah perempuan, maka Arok, Yoji dan Mojo berencana untuk menggotong Almira. Pada saat berjalan melewati banjir Yoji merasa da yg bergerak menyentuh kakinya, karena takut dan waswas Arok+Yoji+Mojo oleng dan lepas kendali sehingga almirapun terjatuh. Niat mereka yg mw ngehindar dari air banjir yg kotor,  gagal total gara” ada ular yg lewat. Mereka smua akhirnya basah kuyup!! Kasihan banget dech!!

Punk

Tapi kejadian yang paling bikin gw ngakak adalah pas pagi” ditengah perjalanan dalam bus Yoji merasakan perutnya dah tidak besahabat lagi (pengen Boker :P). Setelah dipikir” dari pada harus turun ditengah jalan, kan saying ongkos ya udah Arok dan Mojo maksa Yoji buat boker lewat jendela. Wah ini bener” gilaaa. Dasar anak Punk ada aja ide aneh dan konyoool. Eh bukannya rasa lega atw nyaman karena telah terbebas dari rasa mules yg diderita Yoji, malah muncul masalah baru, yaitu dihukum oleh tentara. Tw ga knapa?? Soalnya “Ee”-nya si Yoji kena kaca mobil tentara. Mampusss tuch!! :D. Oleh tentara, Arok dan Mojo disuruh push up, Yoji disuruh melanjutkan “panggilan alam”-nya karena masih mulezzz, dan Almira disuruh membersihkan kotoran Yoji yg ada di kaca mobil. Senjata makan tuan tuch. Hehehe…

Masih banyak lagi dech pokoknya adegan” lucu yg dialami oleh anak” Punk gila ini. Ada yg ngamen pake lagu Jatuh Bangun-nya Kristina (Malu”in anak Punk nyanyi lagu DhungDhat), dll. Klo mw tw lebih lengkapnya nonton aja. Dijamin bisa ngilangin stress!!(klo kurang rame sory!!)

Segitu dulu review film kali ini!!